ADMINISTRASI PENDIDIKAN

Text-only Preview




ADMINISTRASI DAN SUPERVISI
PENDIDIKAN




BUTIR-BUTIR BAHAN DISKUSI
Untuk Perkuliahan Pada Program Studi
Pendidikan Agama Islam
Ma'had `Aly Persatuan Islam Cianjur






Dihimpun Oleh :
Drs. DJUNAEDI SAJIDIMAN, MM, M.Pd.






MA'HAD `ALY (STAIPI)
PERSATUAN ISLAM CIANJUR

-2012-


KATA PENGANTAR


Sesuai dengan tugas yang penulis terima untuk memfasilitasi mahasiswa dalam
perkuliahan Administrasi dan Supervisi Pendidikan pada Program Studi Pendidikan
Agama Islam, Ma'had `Aly (Sekolah Tinggi Agama Islam Persatuan Islam) Cianjur,
penulis mencoba membuat ikhtisar mata kuliah dimaksud dari beberapa sumber (buku
teks) dan bahan-bahan lainnya sebagai butir-butir bahan diskusi sehingga memudah-
kan para mahasiswa mengikutinya.

Tentu saja tiada gading yang tak retak, karenanya atas segala kekurangan atau
ketidaksempurnaan ikhtisar ini, penulis menganjurkan kepada para mahasiswa untuk
memperdalam lebih lanjut bahasan tentang administrasi dan supervisI pendidikan
dimaksud dengan membaca buku-buku sumber yang antara lain penulis cantumkan
dalam daftar kepustakaan.

Semoga usaha kecil ini ada manfaatnya.

Cianjur, Medio Juni 2012.

Penyusun









i


DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR ............................................................................................. i

DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii

BAB I. PENGERTIAN ADMINISTRASI, MANAJEMEN, DAN ORGANISASI 1
A. PENGERTIAN ADMINISTRASI ................................................................. 1
B. PENGERTIAN MANAJEMEN ................................................................... 3
C. PENGERTIAN ORGANISASI ..................................................................... 8
D. PEMBAGIAN ADMINISTRASI/MANAJEMEN ....................................... 12

BAB II. PENGERTIAN, TUJUAN, FUNGSI, DAN PROSES PENDIDIKAN
..... 14
A. PENGERTIAN PENDIDIKAN ..................................................................... 14
B. TUJUAN PENDIDIKAN ............................................................................. 18
C. FUNGSI PENDIDIKAN .............................................................................. 23
D. PROSES PENDIDIKAN .............................................................................. 25

BAB III. SEJARAH, PENGERTIAN, RUANG LINGKUP, DAN FUNGSI AD-
MINISTRASI PENDIDIKAN ................................................................. 32
A. SEJARAH DAN PENGERTIAN ADMINISTRASI PENDIDIKAN ................ 32
B. RUANG LINGKUP ADMINISTRASI PENDIDIKAN ................................... 35
C. FUNGSI ADMINISTRASI PENDIDIKAN .................................................... 40

BAB IV. PERENCANAAN PENDIDIKAN ............................................................ 41
A. PENGERTIAN PERENCANAAN DAN RENCANA ............................ 41
B. TUJUAN PERENCANAAN ................................................................ 42
C. PROSES PERENCANAAN ................................................................. 43
D. JENIS-JENIS PERENCANAAN ........................................................... 45
E. SIKLUS PERENCANAAN PENDIDIKAN ............................................ 47

BAB V. PENGORGANISASIAN PENDIDIKAN ................................................. 54
A. PENGERTIAN .............................................................................................. 54
B. STRUKTUR ORGANISASI PENDIDIKAN .................................................... 54
C. ORGANISASI PENDIDIKAN INDONESIA .................................................. 56
D. SEKOLAH SEBAGAI ORGANISASI ............................................................. 64

BAB VI. KEPEMIMPINAN PENDIDIKAN ............................................................... 72
A. PENGERTIAN KEPEMIMPINAN ................................................................ 72
B. FUNGSI KEPEMIMPINAN PENDIDIKAN .................................................. 73

ii

C. PENDEKATAN DAN STUDI KEPEMIMPINAN ........................................... 74
D. PROSES PENGARUH TIMBAL BALIK DALAM KEPEMIMPINAN ............. 82
E. SYARAT-SYARAT KEPEMIMPINAN ........................................................... 84
F. TIPE KEPEMIMPINAN PENDIDIKAN ......................................................... 85
G. KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH ......................................................... 87

BAB VII. PENGAWASAN PENDIDIKAN ............................................................. 107
A. PENGERTIAN PENGAWASAN ................................................................... 107
B. BENTUK PENGAWASAN ............................................................................ 107
C. SASARAN PENGAWASAN .......................................................................... 108
D. SIFAT ATAU CIRI-CIRI PENGAWASAN ...................................................... 109
E. PROSES DASAR PENGAWASAN ................................................................ 110
F. ALAT-ALAT PENGAWASAN ........................................................................ 111
G. TEKNIK-TEKNIK PENGAWASAN ................................................................ 111
H. PENGAWASAN DI SEKTOR PENDIDIKAN ................................................. 112
I. PENGAWASAN SEKOLAH ........................................................................... 114
J. KEGIATAN DAN MEKANISME KERJA PENGAWAS .................................. 117
K. PELAKSANAAN PENGAWASAN ................................................................. 119

BAB VIII. SUPERVISI PENDIDIKAN ...................................................................... 121
A. PENGERTIAN ................................................................................................ 121
B. DIMENSI-DIMENSI SUPERVISI PENDIDIKAN ............................................ 122
C. KOMPETENSI KHUSUS SUPERVISOR ......................................................... 128
D. TEKNIK-TEKNIK PEMBINAAN GURU ......................................................... 132

BAB IX. EVALUASI PENDIDIKAN .............................................................................. 136
A. PENGERTIAN ...................................................................................... 136
B. TUJUAN EVALUASI PENDIDIKAN ..................................................... 138
C. FUNGSI EVALUASI PENDIDIKAN ...................................................... 143
D. PRINSIP-PRINSIP DAN TEKNIK EVALUASI ....................................... 146

BAB X. BIDANG GARAPAN ADMINISTRASI SEKOLAH
..................................... 161
A. ADMINISTRASI KEPALA SEKOLAH ............................................................. 161
B. ADMINISTRASI SISWA ................................................................................ 166
C. ADMINISTRASI KURIKULUM ...................................................................... 174
D. ADMINISTRASI KETENAGAAN ................................................................... 189
E. ADMINISTRASI SARANA/PRASARANA ..................................................... 195
F. ADMINISTRASI KEUANGAN ....................................................................... 200
G. ADMINISTRASI HUBUNGAN SEKOLAH DENGAN MASYARAKAT ........... 202

DAFTAR KEPUSTAKAAN ................................................................................................ 204


iii


BAB I
PENGERTIAN ADMINISTRASI, MANAJEMEN
DAN ORGANISASI


Sebelum mambahas tentang administrasi dan supervisi pendidikan lebih lanjut, kiranya
perlu dijelaskan terlebih dahulu pengertian administrasi, manajemen, dan organisasi.
Hal ini penting mengingat dalam dunia pendidikan ketiganya akan terkait satu sama
lain.

A. PENGERTIAN ADMINISTRASI

Berdasarkan etimologis (asal kata), istilah administrasi berasal dari bahasa Latin,
yang terdiri dari ad + ministrare. Kata ad mempunyai arti yang sama dengan to
dalam bahasa Inggris, yang bararti ke tau kepada. Ministrare sama artinya dengan
to serve atau to conduct, yang secara operasional berarti melayani, membantu,
mengarahkan, dan memenuhi. (Hadari Nawawi, 1994:24). To administer berarti
pula mengatur, memelihara, dan mengarahkan. Dalam bahasa asalnya, dari
perkataan ini dapat berbentuk kata benda administratio, dan kata sifat
administrativus. Masuk ke dalam bahasa Inggris menjadi administration dan bahasa
Belanda administratie yang dalam bahasa Indonesia administrasi yang maknanya
berbeda. Administrasi yang diadopsi dari bahasa Inggris administration bermakna
luas, sedangkan dari bahasa Belanda administratie bermakna sempit. Di zaman
Romawi terdapat banyak istilah yang ber-hubungan dengan administrasi, antara lain
:
- administer
= pembantu, abdi, kaki tangan, penganut;
- administratio = pemberian bantuan, pemeliharaan, perlakuan, pelaksanaan,
pimpin-an, pemerintahan, pengelolaan;
- administro
= membantu, mengabdi, memelihara, menguruskan, memimpin,
me-ngemudikan, mengatur;
- administrator = pengurus, pengelola, pemimpin.
Administrasi dalam arti luas antara lain dikemukakan oleh S.P. Siagian (1996:3),
yaitu "keseluruhan proses kerjasama antara dua orang manusia atau lebih yang

dida-sarkan atas rasionalitas tertentu untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan
sebelumnya." Dari batasan tersebut dalam adiministrasi terdapat unsur-unsur :
1. Sekelompok manusia (dua orang atau lebih);
2. Tujuan yang hendak dicapai;
3. Tugas yang akan dilaksanakan;
4. Peralatan dan perlengkapan;
yang kesemuanya membentuk suatu seni, yaitu proses yang diketahui hanya
permulaannya, sedang akhirnya tidak ada. Administrasi adalah suatu proses
pelaksa-naan kegiatan-kegiatan tertentu yang dimulai sejak adanya sekelompok
orang yang bersepakat untuk bekerjasama mencapai suatu tujuan tertentu.
Bilamana proses itu akan berakhir, tidak dapat diprediksi sebelumnya.

Administrasi sebagai fungsi menunjukkan keseluruhan tindakan dari
sekelompok orang dalam suatu kerjasama sesuai dengan fungsi-fungsi tertentu
hingga tercapai tujuan. Fungsi yang satu berhubungan dengan fungsi yang lain
dalam satu rangkaian tahapan aktivitas. Fungsi-fungsi inilah yang dianggap sebagai
basic process of administration, yang terdiri atas fungsi menentukan apa yang akan
dilakukan (planning atau perencanaan), menggolong-golongkan kegiatan yang akan
dilakukan dalam suatu rangkaian hubungan (organizing atau pengorganisasian),
menyusun orang-orang yang tepat melakukan masing-masing jenis kegiatan
(staffing atau penyusunan staf), meng-gerakkan dan memberi instruksi agar
kegiatan berlangsung (actuating/directing atau pengarahan), dan tindakan
mengusahakan agar hasil pelaksanaan relatif sesuai dengan yang diharapkan
(controlling atau pengawasan/pengendalian).

Istilah administrator adalah orang yang menduduki posisi puncak dalam suatu
struktur. Dialah yang merumuskan tujuan dan kebijakan yang berlaku umum dan
menjadi dasar atau pedoman bagi pelaksanaan kegiatan-kegiatan operasional.
Dalam praktek, kedudukan administrator dalam administrasi negara adalah
presiden, gubernur, dan bupati/walikota, sesuai dengan hierarki dalam
pemerintahan. Sedang-kan dalam administrasi niaga disebut eksekutif, presiden
direktur, general manager, dsb.


Sementara itu administrasi dalam arti sempit merupakan penyusunan dan
pencatatan data dan informasi secara sistematis dengan maksud untuk
menyediakan keterangan serta memudahkan memperolehnya kembali secara
keseluruhan dan dalam hubungannya satu sama lain. (Ulbert Silalahi, 2003:5).
Administrasi dalam arti sempit ini dikenal juga dengan istilah tata usaha (clerical
work, office work), yaitu kegiatan penerimaan/penghimpunan, pencatatan,
pengklasifikasian, pengolahan, pe-nyimpanan, pengetikan, penggandaan, dan
pengiriman data/informasi tertulis yang diperlukan oleh dan untuk organisasi.
Kegiatan-kegiatan di atas dalam prakteknya dapat dirangkum dalam tiga kelompok,
yaitu :
1. Surat-menyurat (Korespondensi), yaitu aktivitas yang berkenaan dengan
pengiriman data/informasi tertulis mulai dari penyusunan, penulisan, sampai
dengan pengiriman, hingga sampai kepada pihak yang dituju.
2. Ekspedisi (Expedition), yaitu aktivitas mencatat setiap data/informasi yang
dikirim atau diterima baik untuk kepentingan intern maupun ekstern organisasi .
3. Pengarsipan (Filing), yaitu proses pengaturan dan penyimpanan data/informasi
secara sistematis sehingga dapat dengan mudah dan cepat ditemukan kembali
jika diperlukan.

B. PENGERTIAN MANAJEMEN

Supaya unsur-unsur administrasi dalam proses mencapai tujuannya berhasil dengan
baik, maka perlu diatur, dikelola, dan dikendalikan dengan seksama. Alat utama
untuk mengatur, mengelola, dan mengendalikan ini dikenal dengan manajemen.
Karenanya menurut S.P. Siagian, manajemen adalah inti daripada administrasi.

Batasan (definisi) manajemen sendiri dikemukakan oleh beberapa ahli, antara
lain :
1. S.P. Siagian (1996:5) : "Manajemen dapat didefisinisikan sebagai kemampuan
atau keterampilan untuk memperoleh sesuatu hasil dalam rangka pencapaian
tujuan melalui kegiatan-kegiatan orang lain."

2. The Liang Gie dan Sutarto (1980) : "Manajemen adalah kegiatan penataan yang
berupa penggerakkan orang-orang dan pengarahan fasilitas kerja agar tujuan
kerjasama benar-benar tercapai."
3. Ulbert Silalahi (2003:137) : "Manajemen diartikan sebagai aktivitas
pendayagunaan
sumber daya manusia dan materil dalam suatu kerjasama organisasional melalui
proses perencanaan, pengorganisasian, pengawasan, untuk mencapai tujuan
organisasi secara efisien dan efektif."
4. Malayu Hasibuan (2004:2) : "Manajemen adalah ilmu dan seni mengatur proses
pemanfaatan sumber daya manusia dan sumber-sumber daya lainnya secara
efektif dan efisien untuk mencapai suatu tujuan tertentu."

Nah, proses manajemen ini akan berjalan dengan baik atau tidak, sangat
bergantung kepada kepemimpinan, karena ia merupakan "motor atau daya
penggerak" daripada semua sumber-sumber dan alat-alat (resources) yang tersedia
bagi suatu organisasi. Karena itu dikatakan bahwa kepemimpinan adalah inti
daripada mana-jemen. Kemudian mengingat unsur manusia serta hubungan-
hubungan antar manusia merupakan faktor yang sangat menentukan sukses
tidaknya proses administrasi itu dijalankan, maka human relations merupakan inti
daripada kepemimpinan. Human relations adalah keseluruhan rangkaian hubungan,
baik yang bersifat formal, antara atasan dengan bawahan, atasan dengan atasan,
serta bawahan dengan bawahan yang lain yang harus dibina dan dipelihara
sedemikian rupa sehingga tercipta suatu teamwork (tim kerja) dan yang bersifat
informal berupa suasana kerja yang intim dan harmonis dalam rangka pencapaian
tujuan. (S.P. Siagian, 1996:7).

Istilah manajer (manager) adalah orang atau orang-orang yang melaksanakan
kebijakan yang telah ditetapkan oleh administrator. Dalam melaksanakan kegiatan-
kegiatannya itu manajer memperoleh otoritas dari dan bertanggung jawab kepada
administrator. Di bawah manajer ada supervisor, yaitu orang atau orang-orang yang
bertanggung jawab atas pelaksanaan operasional dari setiap kegiatan hingga
tercapainya tujuan yang diinginkan. Secara langsung dia bertanggung jawab kepada

manajer. Kemudian ada yang disebut Staf (Staff), yaitu orang atau orang-orang
yang tugasnya membantu memberi pemikiran, saran, dan pendapat kepada dan
untuk dipertimbangkan oleh administrator atau manajer dalam memecahkan
berbagai masalah, mengambil keputusan atau membuat kebijakan, tetapi tidak
terlibat langsung dalam pelaksanaan kerja. Karena itu, biasanya staf merupakan
orang-orang ahli (expert) dalam bidang tertentu yang diperlukan. Selanjutnya
pekerja atau karyawan (worker), yaitu orang-orang yang melakukan/melaksanakan
pekerjaan secara langsung sesuai dengan bidang keahlian masing-masing. Itulah
sebabnya dalam merekrut pekerja, harus diperhatikan kompetensinya. Nabi sendiri
dalam satu haditsnya mengatakan bahwa jika sesuatu pekerjaan diberikan kepada
yang bukan ahlinya, maka tunggu saja saat kehancurannya.

Adapun tipe atau tingkat-tingkat manajemen, manajer dapat dibedakan
berda-sarkan luasnya aktivitas-aktivitas organisasional dan tingkatan dalam
organisasi.

Berdasarkan
luasnya
aktivitas-aktivitas
sesuai
dengan
pertanggungjawabannya, maka manajer terdiri atas :
1. Manajer Fungsional (Functional Manager), yaitu yang bertanggung jawab untuk
hanya satu aktivitas organisasional, seperti misalnya produksi (production),
pema-saran (marketing), penjualan (sales), atau keuangan (finance).
2. Manajer Umum (General Manager), yaitu yang mengawasi satu unit yang
kompleks, seperti satu perseroan atau divisi pengoperasian yang berdiri sendiri.
Dia bertanggung jawab untuk semua aktivitas dari semua unit, baik produksi,
pemasaran, penjualan, maupun keuangan.

Berdasarkan tingkatan dalam organisasi, maka tingkatan manajemen dapat
dibedakan atas :
1. Top Management (Manajemen Puncak) atau disebut juga administratif
manajemen dan orang yang mendudukinya disebut top manajer yang
diidentifikasikan dalam berbagai titel, misalnya chairman of the board, president,
senior vice-president, chief executive officer. Manajer puncak ini bertanggung
jawab untuk keseluruhan manajemen dan organisasi.

2. Middle Management (Manajemen Tengah) dan orang-orangnya disebut
manajer-manajer tengah yang mungkin terdiri atas satu atau lebih tingkatan
dalam organisasi. Manajer tengah ini diidentifikasikan dengan titel, seperti
divisional manager, regional manager, product manager, sales manager,
marketing manager, personal manager, financial manager. Tanggung jawab
manajer tengah ini mengge-rakkan aktivitas dengan mengimplementasikan
kebijaksanaan yang telah digariskan oleh manajer puncak.
3. Lower Management (Manajemen Bawah) atau dinamakan juga operational
management, supervisory management, first level management, lowest
managerial levels, yang bertanggung jawab menggerakkan operasi para pekerja.
Manajer tingkat bawah ini lebih dikenal dengan sebutan supervisor-supervisor,
seperti production supervisor, technical supervisor, di samping titel foreman
(mandor), department manager, dan assistant department manager.

Fungsi-fungsi manajemen dikemukakan oleh beberapa ahli, di antaranya :
1. George R. Terry : POAC (Planning, Organizing, Actuating, Controlling).
2. Lindall Urwick : FPOCCC (Forecasting, Planning, Organizing, Coordinating,
Comman-ding, Controlling).
3. Harold Koontz & Cyril O'Donnel : POSDC (Planning, Organizing, Staffing,
Direkcting, Controlling).
4. James A.F. Stoner : POLC (Planning, Organizing, Leading, Controlling).
5. Henri Fayol : POCCC (Planning, Organizing, Commanding, Coordinating,
Controlling).
6. John F. Mee : POMC (Planning, Organizing, Motivating, Controlling).
7. S.P. Siagian : POMCE (Planning, Organizing, Motivating, Controlling, Evaluating).

Coba kita perhatikan fungsi-fungsi manajemen tersebut di atas, kemudian
bandingkan dengan fungsi-fungsi administrasi seperti yang telah dijelaskan pada
halaman 2, ternyata intinya sama. Karena itu tidak heran jika ada yang
menyamakan administrasi dengan manajemen.